Tips dari Prof. Griffiths Agar Bisa Publikasi Jurnal 1 Artikel Setiap 2 Hari

Nazroel.id – Mark Griffiths, seorang profesor di Universitas Nottingham Trent yang memiliki beberapa statistik yang luar biasa dalam hal publikasi artikel ilmiah di jurnal internasional.

Sejauh ini ia telah menerbitkan 161 kali artikel pada tahun 2020, sementara Google Scholar mengaitkan setidaknya 1.200 publikasi dengan namanya sepanjang kariernya, yang telah membantunya memperoleh sekitar 80.000 kutipan.

Profil Mark Griffiths

Dikutip dari situs resmi Universitas Nottingham Trent, Profesor Griffiths adalah Psikolog Chartered dan Direktur Unit Riset Permainan Internasional.

Ia banyak mengajar di bidang-bidang yang berkaitan dengan minat penelitiannya di berbagai program sarjana dan pascasarjana Psikologi.

Minat pengajaran utamanya adalah di bidang psikologi abnormal, sosial dan kesehatan dengan penekanan khusus pada kecanduan perilaku (misalnya kecanduan judi, kecanduan videogame, kecanduan internet, kecanduan seksologi, kecanduan olahraga, kecanduan kerja, dll.), Psikologi dunia maya dan psikologi perilaku seksual. Pada tahun 2006, ia dianugerahi kehormatan pengajaran tertinggi dari British Psychological Society (‘Excellence in Teaching of Psychology Award’).

Profesor Griffiths telah mengawasi lebih dari 30 mahasiswa PhD yang sebagian besar di bidang kecanduan perilaku, perjudian, permainan, penggunaan internet, dan kesadaran.

Tips Publikasi Mark Griffiths

Dengan makalah jurnal peer-review yang diterbitkan setiap dua hari di tahun ini, Mark Griffiths bukanlah peneliti yang hasil ilmiahnya telah dihambat oleh krisis virus corona.

Psikolog paling produktif di Inggris, yang merupakan profesor kecanduan perilaku terkemuka di Universitas Nottingham Trent, telah menerbitkan 161 kali sejauh ini pada tahun 2020, menurut basis data Scopus, yang mencatat makalah, buku, prosiding konferensi, dan surat – membawa penghitungan publikasi karirnya ke 864.

Baca ini yuu :   Cara Mudah Mendaftarkan Buku ber-ISBN ke Profil di Web SINTA Ristekdikti

Angka yang mengesankan itu mungkin mengecilkan luaran aslinya: Google Scholar mengaitkan setidaknya 1.200 publikasi atas namanya, yang telah membantunya mendapatkan sekitar 80.000 kutipan, termasuk 50.000 dalam lima tahun terakhir saja.

Jadi bagaimana Profesor Griffiths menghasilkan jumlah makalah yang mengejutkan ini ketika banyak psikolog sosial dengan senang hati menerbitkan satu atau dua artikel dalam setahun?

Memiliki banyak kolaborator penelitian adalah salah satu alasan utama, katanya dikutip dari Times Higher Education; Scopus menyebutkan jumlah rekan penulisnya sejumlah 898.

“Sebagian besar rekan penulis saya berasal dari mahasiswa PhD saya – saya memiliki delapan hingga 10 mahasiswa PhD pada satu waktu dan beberapa [mantan mahasiswa] telah menjadi penerbit yang sangat produktif,” jelasnya.

Profesor Griffiths, bersikeras bahwa dia telah “memberikan kontribusi intelektual untuk setiap makalah referensi yang saya terbitkan” dan sering terlibat dalam desain proyek penelitian, pengawasan, dan tinjauan kritis terhadap manuskrip.

Masalah profesor yang mendapatkan kredit kepenulisan karena mengkaji naskah secara kritis bisa menjadi kontroversial, bahkan jika diterima oleh penerbit dan secara resmi diakui oleh sistem Taksonomi Peran Kontributor (CRediT).

Waktu yang dibutuhkan untuk proses publikasi

Bagi Profesor Griffiths, masukannya sangat penting.

“Saya bisa menghabiskan lima atau enam jam untuk draf pertama makalah dan beberapa makalah harus melalui hingga 10 redraft,” katanya.

“Setiap hari seseorang mengirimi saya makalah yang mengatakan ‘Saya ingin nama Anda ada di sini’, tetapi saya memberi tahu mereka tidak – kecuali saya telah memberikan kontribusi intelektual, saya tidak akan menuliskan nama saya di atas kertas,” katanya.

Namun, mengingat pekerjaan besar yang terlibat dalam peran peninjauan ini saja, bagaimana mungkin untuk menerbitkan sebanyak itu?

Baca ini yuu :   Buku Perdana untuk Peneliti Pemula Telah Hadir di Google Play Store

“Jawabannya adalah saya tidak pernah bekerja selama 37 jam seminggu – biasanya saya bekerja 50 sampai 60 jam seminggu,” kata Profesor Griffiths.

“Semua pengajaran saya dipadatkan menjadi satu bulan antara Januari dan pertengahan Februari juga, jadi saya bisa langsung bekerja dengan siapa yang saya mau,” tambahnya, seraya mengatakan bahwa, sebagai dosen muda, ia pernah menerbitkan hanya satu makalah pada tahun 1992.

“Jika kegiatan pengajaran menghabiskan banyak waktu, Anda tidak dapat mempublikasikan banyak tetapi setelah Anda memiliki beberapa siswa PhD yang baik, itu menjadi lebih mudah.” katanya.

Kolaborator Profesor Griffiths yang paling sering termasuk Zsolt Demetrovics, editor Journal of Behavioral Addictions yang berbasis di Hongaria, yang telah menerbitkannya 101 kali dengannya. Sebuah blog oleh Dorothy Bishop, profesor neuropsikologi perkembangan di Universitas Oxford, mencatat bahwa Profesor Griffiths tampil sebagai rekan penulis pada 13 persen makalah jurnal itu (51 dari 384 artikel) selama lima tahun terakhir, mendorong jurnal itu penerbit untuk menegaskan bahwa artikel telah ditinjau secara independen dan bahwa tidak ada saran perlakuan istimewa.

Sementara itu, Profesor Griffiths merasa bahwa masalah sebenarnya dalam penerbitan yang sangat produktif terletak pada sains, di mana pemimpin kelompok penelitian dan laboratorium secara rutin menambahkan nama mereka ke makalah, yang memungkinkan mereka mencatat ratusan kredit kepenulisan setahun.

“Sebagai aturan praktis, Anda harus melakukan setidaknya 5 persen dari pekerjaan [untuk mendapatkan kredit penulis], jadi saya tidak percaya ketika Anda melihat makalah dengan 2.000 penulis – itulah kisah nyata etika dalam penerbitan,” dia berkata.

Dapat disimpulkan dari catatan diatas adalah :

  • Prof Griffith bisa produktif menulis karena fokus ke riset dan publikasi karena tidak banyak dibebani mengajar. Artinya mengajar itu sebenarnya tidak kalah rumit dibanding riset dan menulis;
  • Berkolaborasi dengan periset lain sangat menguntungkan
  • Pilih satu kajian dan fokuslah pada bidang tersebut;
  • Topik pilihannya yang risetnya tidak tergantung faktor alam.
Baca ini yuu :   Tidak Semua Jurnal Ada di Beall's List adalah Predator, Metode Indeksasi Scopus Bisa Membuktikannya

Sumber :

Mark Griffiths: the professor who publishes a paper every two days https://www.timeshighereducation.com/news/mark-griffiths-professor-who-publishes-paper-every-two-days

Mark Griffiths https://www.ntu.ac.uk/staff-profiles/social-sciences/mark-griffiths

About nazroelwathoni

Hi, selamat datang di blog pribadi saya yang dikemas santai dan mengutamakan manfaat. Hanya sekedar menuliskan apa yang ada di kepala saya ketika menulis di blog ini. Semoga bermanfaat!

Check Also

Tips Pengusulan Proposal Lewat Simlitabnas Terbaru dan Cara Ukur TKT

Nazroel.id – Berawal dari pertanyaan rekan sejawat yang tidak bisa upload/unggah template proposal karena di …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: