Advertisements
Home / ilmiah / Situs “Preprint Server” INA-Rxiv Diklaim Lebih Baik dari SINTA
INA-Rxiv

Situs “Preprint Server” INA-Rxiv Diklaim Lebih Baik dari SINTA

Nazroel.id – Sekelompok Peneliti dan ahli IT yang dipimpin oleh Dasapta Erwin Irawan, dari Institut Teknologi Bandung menciptakan sebuah “preprint server/server pracetak” jurnal ilmiah “INA-Rxiv” yang berfokus secara eksklusif pada penelitian di Indonesia. Situs ini diklaim memiliki fitur lebih lengkap dibanding SINTA (Science and Technology Index) milikinya Kemenristekdikti.

Seperti dijelaskan di situs resmi Nature, pada Januari 2018 jumlah makalah yang diposting di dalamnya mencapai 1.500. INA-Rxiv adalah salah satu repositori preprint pertama yang mengkhususkan diri dalam karya satu negara.

“Saya tidak berpikir akan sangat besar dalam waktu singkat,” kata ahli hidrogeologi Dasapta Erwin Irawan, salah satu orang yang membantu menciptakan INA-Rxiv, yang diluncurkan pada bulan Agustus 2017.

Kebanyakan server preprint fokus pada disiplin akademis tertentu, termasuk arXiv asli, yang mencakup fisika dan matematika. Keempat peneliti yang mengembangkan INA-Rxiv membangunnya untuk menarik perhatian pada penelitian Indonesia, yang mereka rasakan tidak diperhatikan oleh komunitas sains internasional. “Saya ingin orang mengerti bahwa di Indonesia, kita bisa menghasilkan penelitian dan makalah asli seperti negara lain,” kata Irawan, yang berbasis di Institut Teknologi Bandung Indonesia.

Server host manuskrip di beberapa disiplin ilmu – paling banyak ilmu alam, diikuti oleh teknik, ilmu sosial dan perilaku dan seni dan humaniora; dan menerima materi yang ditulis dalam bahasa Indonesia dan Inggris. Ini beroperasi dalam kemitraan dengan Open Science Framework, sebuah layanan dari Pusat Ilmu Terbuka nirlaba di Charlottesville, Virginia.

Ilmuwan komputer Robbi Rahim di Institut Teknologi Medan di Indonesia telah mengunggah 26 manuskrip. Sebuah artikel yang dia sampaikan, tentang pembelajaran multimedia dalam matematika dan ditulis dalam Bahasa Indonesia, telah diunduh sebanyak 330 kali. Rahim mengatakan bahwa server pracetak membantu penelitiannya menjangkau khalayak yang lebih besar, karena ia dapat mengunggah artikel dalam kedua bahasa tersebut.

Komentar Pemerintah

Irawan mengatakan bahwa beberapa ilmuwan Indonesia tampaknya menggunakan INA-Rxiv untuk meningkatkan peluang mereka untuk memasukkan makalah mereka ke dalam sistem evaluasi penelitian baru pemerintah.

Pada bulan Januari 2017, Kementerian Riset, Teknologi dan Pendidikan Tinggi Republik Indonesia di Jakarta meluncurkan Science and Technology Index (SINTA), yang memberi peringkat peneliti dan institusi melalui berbagai metrik, seperti jumlah makalah dan kutipan rekan sejawat di jurnal nasional dan internasional yang diindeks oleh database kutipan, termasuk Scopus dan Web of Science. Ini juga mencakup makalah yang diindeks oleh Google Scholar.

Kementerian tersebut mengatakan bahwa SINTA mengukur produktivitas publikasi peneliti, dan akan digunakan untuk menginformasikan promosi masa depan bagi ilmuwan dan keputusan pendanaan yang didukung pemerintah.

Tapi Irawan mengatakan bahwa SINTA tidak mengindeks banyak jurnal berbahasa terbuka, yang merugikan akademisi yang menggunakannya, terutama para peneliti yang berjuang untuk menulis bahasa Inggris dengan cukup baik untuk dipublikasikan dalam judul internasional.

Irawan mengatakan beberapa peneliti tampaknya menggunakan INA-Rxiv untuk mengatasi keterbatasan SINTA. Itu karena artikel di server pracetak diindeks secara otomatis di Google Scholar, yang diakui oleh SINTA.

Nuning Kurniasih, seorang peneliti di perpustakaan dan ilmu informasi di Universitas Padjadjaran di Bandung, mengatakan manuskrip INA-Rxiv juga muncul di profil SINTA peneliti jauh lebih cepat daripada artikel yang dikirim ke jurnal yang terindeks di Scopus and Web of Science.

Sadjuga, direktur kementrian riset manajemen kekayaan intelektual di Jakarta, mengatakan kepada Nature bahwa dia belum pernah mendengar tentang INA-Rxiv, namun beberapa publikasi open-access berbahasa Inggris diindeks di SINTA. Kementerian tersebut mengumpulkan ratusan lagi untuk kemungkinan penyertaan dalam database, katanya.

Baca ini yuu :   Portal SINTA Menjadi Rujukan Regulasi di Kemenristekdikti, Sudahkan Anda Terdaftar?

Kualitas penelitian

Irawan mengatakan ada beberapa risiko bahwa INA-Rxiv dapat dibanjiri dengan manuskrip berkualitas rendah oleh para peneliti yang ingin memanfaatkan pengindeksan Google Scholar, namun tidak ada rencana untuk menyaring pengiriman untuk mengatur kualitas.

Meskipun para ilmuwan telah memeluk INA-Rxiv, beberapa pertanyaan apakah akan berdampak pada penelitian negara tersebut. Peneliti psikologi Dicky Pelupessy dari Universitas Indonesia di Depok mengatakan bahwa kualitas penelitian merupakan salah satu alasan mengapa ilmuwan Indonesia berjuang untuk mendapatkan penelitian mereka yang telah dibaca dan dikutip secara internasional. “Ini akan memakan lebih banyak daripada server pracetak untuk alamat itu,” katanya.

Masalah yang lebih besar adalah kurangnya dukungan pemerintah bagi peneliti untuk meningkatkan keterampilan penelitian mereka, dan sedikit layanan untuk membantu ilmuwan memperbaiki bahasa Inggris mereka, katanya.

Sumber :  Nature 553, 139 (2018) doi: 10.1038/d41586-017-08838-6. https://www.nature.com/articles/d41586-017-08838-6

Advertisements

About nazroelwathoni

Hi, selamat datang di blog pribadi saya yang dikemas santai dan mengutamakan manfaat. Hanya sekedar menuliskan apa yang ada di kepala saya ketika menulis di blog ini. Semoga bermanfaat!

Check Also

Cara Mudah Menulis dan Publikasi Artikel Review di Jurnal Ilmiah

Nazroel.id – Salah satu bentuk Artikel Ilmiah yang bisa kita buat adalah Artikel Review/Tinjauan dari …

One comment

  1. “….Peneliti psikologi Dicky Pelupessy dari Universitas Indonesia di Depok mengatakan bahwa kualitas penelitian merupakan salah satu alasan mengapa ilmuwan Indonesia berjuang untuk mendapatkan penelitian mereka yang telah dibaca dan dikutip secara internasional”….. semoga diberi kesabaran bagi mereka yang telah berjuang habis-habisan di jurnal bereputasi internasional, semoga idealismenya makin kuat, amin.

Leave a Reply

%d bloggers like this: