Alasan Presentasi Ilmiah Sebaiknya Tidak Diadaptasi dari Artikel Jurnal

Nazroel.id – Dalam upaya ketat, para ilmuwan sering kali mengemas presentasi dengan konten dari artikel jurnal. Hasilnya bisa jadi tidak bisa dimengerti dan kehilangan kesempatan.

Dalam 20 tahun melatih para peneliti biomedis tentang teknik presentasi, saya terus menerus dibuat frustrasi oleh para ilmuwan yang mencoba membuat presentasi selengkap artikel jurnal. Pemikiran mereka dapat dimengerti: “Lebih baik terlalu banyak daripada terlalu sedikit, dan lebih banyak detail akan menunjukkan ketelitian dan keandalan.” Tetapi hasil yang biasa terjadi adalah penonton yang bingung, dibingungkan oleh ucapan yang cepat, terlalu banyak data dan terlalu banyak slide yang buram.

Artikel jurnal dan presentasi slide adalah berbagai bentuk komunikasi dengan atribut, kekurangan, dan potensi yang berbeda. Keduanya memiliki peran penting.

Ilmuwan perlu mengenali perbedaan ini dan membuat presentasi sesuai dengan apa yang dapat mereka capai. Perbedaan tersebut dan langkah-langkah untuk mengelolanya adalah:

Audiens

Membaca artikel jurnal membutuhkan investasi waktu yang signifikan dan minat khusus pada suatu topik. Presentasi, sebaliknya, sering diiklankan secara luas di institut atau konferensi. Para ilmuwan mudah untuk ‘masuk’ dan mengambil sampel penelitian dari berbagai bidang. Penonton presentasi biasanya lebih multidisiplin dan kurang memiliki pengetahuan tentang konten khusus pembicara daripada mereka yang membaca artikel jurnal.

Untuk mengatasi keragaman ini, pertama-tama Anda perlu menetapkan tujuan komunikasi Anda sendiri untuk pembicaraan Anda. Berapa kisaran audiens yang ingin Anda jangkau? Peneliti dalam subspesialisasi Anda? Peneliti dalam disiplin terkait juga? Dekan dan kepala departemen? Orang awam? Setelah Anda menetapkan rentang, sesuaikan tingkat detailnya dengan orang yang ‘paling tidak ahli’ dalam rentang tersebut.

Baca ini yuu :   Inilah Rancangan Permenristekdikti Tentang Akreditasi Jurnal Ilmiah

Kecepatan

Pembaca artikel jurnal menentukan seberapa cepat untuk melanjutkan dan seberapa sering berhenti dan mempertimbangkan informasi yang disajikan. Dalam pembicaraan ilmiah, pembicara menentukan aliran dan hanya dapat menebak secara optimal.

Kecepatan, seperti tingkat detail, harus disesuaikan dengan peserta yang paling tidak ahli yang ingin Anda jangkau. Dan mengingat betapa sulitnya mengukur pemahaman penonton, terlalu lambat lebih baik daripada terlalu cepat.

Alur cerita

Artikel jurnal dapat dipahami meskipun mengandung penyimpangan dan bilah samping. Presentasi slide membutuhkan format yang kohesif. Bahkan dalam presentasi yang dirancang dengan baik, slide melewati penonton yang mungkin terganggu oleh pesan teks, posisi terendah setelah makan, dan sebagainya. Tidak ada pendengar yang menangkap setiap poin.

Presentasi yang dirancang dengan baik dibangun di sekitar narasi ringkas yang memberikan konteks untuk setiap slide dan kontinuitas ketika detailnya tidak jelas. Untuk mengembangkan narasi seperti itu, siapkan ringkasan lisan 2 atau 3 menit sebelum mendesain slide. Identifikasi satu pertanyaan menyeluruh untuk pembicaraan Anda. Batasi slide pada slide yang menjelaskan narasi, perkuat poin-poin utama dan berikan wawasan tentang pertanyaan menyeluruh.

Waktu

Artikel jurnal dengan lampiran memungkinkan peneliti menyajikan data yang komprehensif. Presentasi dibatasi waktu, dan ada juga ketidakpastian waktu: perkenalan mungkin memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan, penonton dapat datang terlambat, proyektor mungkin rusak atau pertanyaan audiens mungkin perlu ditangani di tengah jalan melalui ceramah.

Cara terburuk (dan paling umum) yang digunakan presenter untuk menangani kejutan ini adalah berbicara lebih cepat. Namun jika berbekal narasi yang ringkas, mereka bisa dengan mudah meringkas konten yang bisa dipersingkat, menyisakan waktu untuk detail yang paling penting.

Grafik

Banyak presenter ‘copy dan paste’ grafik dari artikel jurnal. Font terlalu kecil, label sumbu tidak dapat dibaca dan visual terlalu rumit. Visual yang berisi empat, enam atau delapan grafik mungkin bisa digunakan dalam artikel jurnal, tetapi tidak bisa dipahami dalam presentasi.

Baca ini yuu :   Cara Akses e-Jurnal Full Text Bidang Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2017/2018 lewat Perpustakaan Kemendikbud

Grafik jurnal-artikel yang kompleks perlu disederhanakan untuk presentasi slide. Gambar ulang slide multi-grafik tersebut agar hanya berisi satu, atau paling banyak dua, grafik yang mengilustrasikan pesan menyeluruh dari slide tertentu. Gunakan judul slide untuk membantu menyampaikan pesan grafik.

Tujuan presentasi

Jika presentasi jauh dari artikel jurnal dalam memberikan tingkat bukti dan validasi data yang andal, apa gunanya? Presentasi dapat memperkenalkan pekerjaan Anda kepada audiens baru. Hal itu dapat membangkitkan semangat sesama ilmuwan, memotivasi mereka untuk mengajukan pertanyaan penting dan mempertimbangkan kolaborasi. Ini dapat memungkinkan para ilmuwan dari berbagai disiplin ilmu untuk menentukan apakah metode mereka relevan dengan penelitian Anda. Presentasi dapat menginspirasi pendengar untuk membaca artikel jurnal Anda!

Dorong penonton untuk bertanya dan berikan waktu untuk diskusi. Bahkan mungkin membantu untuk menjadi sedikit provokatif. Diskusi yang baik lebih penting daripada menampilkan setiap slide terakhir.

Membangun reputasi

Dalam jangka panjang, artikel jurnal lebih cenderung membangun reputasi ilmiah yang langgeng daripada presentasi. Namun, seorang pembicara yang efektif akan dipandang sebagai seseorang yang dapat berkontribusi pada berbagai forum ilmiah dan akan dicari untuk kolaborasi.

Reputasi Anda di antara kolega di luar subspesialisasi Anda sangat dipengaruhi oleh presentasi Anda – dan presentasi ini merupakan pertimbangan penting dalam keputusan perekrutan dan promosi.

Presentasi dan artikel jurnal memiliki atribut yang berbeda tetapi saling melengkapi: yang pertama dapat menjadi inspirasi, yang terakhir bersifat komprehensif. Presentasi ilmiah yang efektif pasti memiliki celah dan penyederhanaan. Tantangannya adalah memasukkan informasi yang paling penting, sambil secara jujur mengakui celah dan penyederhanaan tersebut.

Sumber :

Why your scientific presentation should not be adapted from a journal article doi: https://doi.org/10.1038/d41586-020-03300-6

About nazroelwathoni

Hi, selamat datang di blog pribadi saya yang dikemas santai dan mengutamakan manfaat. Hanya sekedar menuliskan apa yang ada di kepala saya ketika menulis di blog ini. Semoga bermanfaat!

Check Also

Kurikulum Kampus Merdeka Menuju Akreditasi

Nazroel.id – Ada sebuah tulisan menarik yang tersebar melalui pesan berantai dari Sri Yulianto, Akademisi …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: