Home / Ilmiah / Mahasiswa Program Doktor ‘S3’ Terancam Gangguan Kejiwaan

Mahasiswa Program Doktor ‘S3’ Terancam Gangguan Kejiwaan

Nazroel.id – Sebuah penelitian membuktikan sekitar sepertiga dari mahasiswa program doktor (S3/Ph.D) berisiko memiliki atau mengembangkan gangguan kejiwaan yang umum seperti depresi.

Meskipun hasil ini berasal dari sampel yang kecil sebanyak 3659 siswa di universitas di Flanders, Belgia, 90% di antaranya belajar ilmu murni dan ilmu sosial, tetap merupakan tambahan penting untuk literatur yang berkembang tentang prevalensi masalah kesehatan mental di akademisi.

Salah satu pesan utama untuk peserta pelatihan ilmiah yang berjuang dengan jenis tantangan ini, tulis rekan penulis Katia Levecque dan Frederik Anseelof Ghent University adalah bahwa “Anda tidak sendirian.”

Selain itu, penulis mendorong mahasiswa S3 menghargai betapa pentingnya menjaga diri mereka sendiri.

“Masalah kesehatan mental dapat berkembang menjadi ancaman serius bagi kesejahteraan dan karier seseorang, dan dapat memiliki konsekuensi yang merugikan dalam jangka panjang,” tulis mereka.

Jadi, jika Anda berjuang, penting untuk “mencari bantuan profesional atau mencari bantuan di lingkungan pribadi Anda, bahkan jika Anda berpikir itu mungkin hal sementara.”

Menurut survei mereka, 51% responden telah mengalami setidaknya dua gejala kesehatan mental yang buruk dalam beberapa minggu terakhir, menunjukkan tekanan psikologis.

Selain itu, 32% melaporkan setidaknya empat gejala, menunjukkan risiko untuk gangguan kejiwaan umum, yang lebih dari dua kali prevalensi di antara kelompok pembanding yang berpendidikan tinggi.

Gejala yang paling sering dilaporkan termasuk merasa tegang, tidak bahagia dan tertekan, kurang tidur karena khawatir, dan tidak mampu mengatasi kesulitan atau menikmati kegiatan sehari-hari.

Prediktor terbesar untuk mengalami tantangan kesehatan mental adalah mengalami kesulitan mengurus kebutuhan keluarga karena komitmen kerja yang saling bertentangan. Tuntutan pekerjaan yang tinggi dan kontrol pekerjaan yang rendah juga dikaitkan dengan peningkatan gejala.

Baca ini yuu :   Dampak Gempa Kumamoto, Sebagian Alat Instrumen Penelitian Perlu Kalibrasi

Di sisi positifnya, memiliki pengawas inspirasional sebagian mengimbangi risiko ini. Begitu juga minat dalam karier akademis, bahkan di antara siswa yang berpikir mereka memiliki sedikit kesempatan untuk akhirnya berhasil.

Melihat gelar doktor merupakan persiapan yang baik untuk karier nonakademik dan nilai tambah bagi pengusaha juga bermanfaat. “Ketika orang memiliki visi yang jelas tentang masa depan dan jalan yang mereka ambil, ini memberikan rasa kebermaknaan, kemajuan dan kontrol, yang seharusnya menjadi faktor pelindung terhadap masalah kesehatan mental,” penulis menjelaskan.

Menurut Nathan Vanderford, asisten dekan untuk pengembangan akademik di University of Kentucky di Lexington yang juga mempelajari kesehatan mental dalam pelatihan akademis, “[dia] belajar menggarisbawahi apa yang telah lama dianggap; bahwa kondisi kerja dan prospek karier memainkan peran kunci dalam kondisi mental peserta PhD, ”tulisnya dalam email dikutip dari Science Careers.

“Institusi dan departemen telah lama mengabaikan masalah kesehatan mental sistemik di antara peserta PhD,” lanjut Vanderford.

“Data seperti ini harus membuat masalah tidak terbantahkan dan harus, karena alasan etis dan moral, memaksa tangan entitas ini untuk mengambil tanggung jawab membantu memberikan pelatihan kepada PhD yang mereka butuhkan untuk menavigasi perjalanan yang sangat menegangkan untuk mendapatkan PhD.”lanjutnya.

“Levecque dan Anseel menunjukkan bahwa langkah-langkah kecil seperti memfasilitasi keseimbangan kehidupan kerja atau” menawarkan siswa PhD informasi yang jelas dan lengkap tentang harapan kerja dan prospek karir, baik di dalam maupun di luar akademisi, dapat memiliki dampak positif yang signifikan.

Meskipun survei ini khusus untuk Flanders, banyak karakteristik bekerja menuju gelar Ph.D. serupa di seluruh dunia, membuat temuan dapat digeneralisasikan, penulis berpendapat. Mereka berharap penelitian ini, yang menghasilkan percakapan di Twitter, akan membantu memecah kesunyian seputar masalah kesehatan mental di dunia akademis.

Baca ini yuu :   Alasan Profesor Menerima Mahasiswa Asingnya

Daripada memperburuk sisi akademisi, tindakan harus diambil, penulis menekankan. Sebagai akademisi, “kami memiliki banyak perjuangan dan tantangan untuk diatasi, tetapi masih berpikir ini adalah salah satu karier paling bermanfaat dan bermakna yang dapat dimiliki seseorang. Jadi, jika ada masalah, mari kita lakukan sesuatu dan menjadikannya tempat yang bagus untuk bekerja lagi. Untuk semua orang.”

Sumber : Ph.D. students face significant mental health challenges. https://www.sciencemag.org/careers/2017/04/phd-students-face-significant-mental-health-challenges

About nazroelwathoni

Hi, selamat datang di blog pribadi saya yang dikemas santai dan mengutamakan manfaat. Hanya sekedar menuliskan apa yang ada di kepala saya ketika menulis di blog ini. Semoga bermanfaat!

Check Also

Perpres No 63 : Publikasi Karya Ilmiah Wajib Berbahasa Indonesia, Setujukah?

Nazroel.id – Sebuah tulisan terkait Publikasi Karya Ilmiah Wajib Berbahasa Indonesia imbas dari dikeluarkannya Peraturan …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d bloggers like this: